Dapur Umum di Jantung Damaskus Suriah, Sumber Makanan Bagi Dhuafa Selama Ramadhan

Rep: Mabruroh/ Red: Nashih Nashrullah

 Jumat 15 Apr 2022 17:53 WIB

Ilustrasi dhuafa Suriah. Bantuan makanan selama Ramadhan di Damaskus Suriah ringankan beban dhuafa Foto: Nabil Mounzer/EPA Ilustrasi dhuafa Suriah. Bantuan makanan selama Ramadhan di Damaskus Suriah ringankan beban dhuafa

Bantuan makanan selama Ramadhan di Damaskus Suriah ringankan beban dhuafa

REPUBLIKA.CO.ID, DAMASKUS — Sebuah dapur terbuka berada di jantung kota Damaskus, Suriah. Dapur lapangan itu bertempat hanya beberapa meter dari Masjid Umayyah yang terkenal di ibu kota Suriah tersebut. 

 

Baca Juga

Puluhan sukarelawan bekerja keras untuk menyiapkan ribuan makanan sebelum matahari terbenam. Ya, dapur lapangan itu, kini menjadi makanan pokok selama Ramadhan bagi rakyat Suriah yang terus digerus kemiskinan. 

 

Para sukarelawan tersebut berasal dari Saaed, sebuah kelompok nirlaba lokal yang telah memberi makan rakyat Suriah yang kelaparan selama Ramadhan, selama satu dekade terakhir.

 

Praktik amal, yang umum di bagian lain wilayah itu, tidak dikenal di Suriah sebelum dimulainya perang saudara yang telah membuat sebagian besar rakyatnya miskin dan membutuhkan bantuan.

 

“Dapur lapangan tidak pernah ada di Suriah sebelum perang,” kata pendiri Essam El Habal, sambil menambahkan segenggam garam ke panci besar berisi nasi mendidih.

 

"Tetapi kekerasan dan sanksi keuangan telah membuat banyak warga Suriah miskin dan membutuhkan, yang membuat kami, mereka yang bisa untuk bergandengan tangan dan membantu,” lanjutnya dilansir dari The National News, Kamis (14/4/2022).

 

Sebuah laporan PBB yang dirilis bulan lalu menunjukkan lebih dari 90 persen penduduk Suriah hidup di bawah garis kemiskinan, sementara 12 juta lebih dari dua pertiga memiliki persediaan makanan yang tidak aman dan 14,6 juta membutuhkan bantuan kemanusiaan.

 

“Lebih sedikit orang yang memiliki akses yang cukup ke makanan bergizi di Suriah daripada yang lainnya selama 10 tahun terakhir,” kata Program Pangan Dunia 2021.

Sumber: Calon Presiden Prancis Marine Le Pen Bersumpah akan Larang Jilbab Jika Terpilih

Badan PBB menghubungkan ini dengan ekonomi yang hancur yang merampas banyak mata pencaharian dan pendapatan yang cukup, sementara harga pangan terus meningkat.

 

Pergi lah lapar!

 

Krisis kemanusiaan telah membuat layanan Saaed, dan kelompok serupa, lebih penting dari sebelumnya. Di bawah moto “Khasi al jou” atau “Pergilah, kelaparan” dalam dialek Suriah, Saaed telah menyediakan lebih dari empat juta makanan selama 10 tahun terakhir. 

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Berita Lainnya

Play Podcast X