Pelanggan Selalu Kembali untuk Sebotol Minuman Ramadhan Jallab

Rep: mgrol135/ Red: Ani Nursalikah

 Ahad 01 May 2022 17:47 WIB

Jallab adalah minuman tradisional Lebanon yang sebagian besar dibuat dengan mengencerkan air mawar dan sirup kurma dan diberi es, pinus kacang-kacangan, dan kismis. Pelanggan Selalu Kembali untuk Sebotol Minuman Ramadhan Jallab Foto: Finbar Anderson/The National Jallab adalah minuman tradisional Lebanon yang sebagian besar dibuat dengan mengencerkan air mawar dan sirup kurma dan diberi es, pinus kacang-kacangan, dan kismis. Pelanggan Selalu Kembali untuk Sebotol Minuman Ramadhan Jallab

Jallab adalah minuman dari air mawar dan kurma khas Lebanon.

REPUBLIKA.CO.ID, BEIRUT -- Saat matahari terbenam di balik blok apartemen tinggi yang berjajar di Badr Demachkieh di Beirut barat, arus kendaraan berhenti di luar toko roti dan toko minuman bertebaran di sepanjang jalan yang sibuk. Pelanggan berlarian mengambil kue dan minuman untuk berbuka puasa, sebelum bergegas pulang saat matahari terbenam.

 

Baca Juga

Enam bak besar berisi berbagai minuman di toko minuman pinggir jalan Juicy Frutti diaduk agar tetap segar, termasuk jallab, minuman tradisional Ramadhan di negara-negara seperti Lebanon, Suriah, Palestina, dan Yordania. Pemilik Sleiman Al Ali merogoh karung di bawah minuman dan mengisi salah satu dari banyak botol air kosong dengan minuman manis berwarna gelap itu.

Sebagian besar dibuat dengan mengencerkan air mawar dan sirup kurma dan diberi es, pinus kacang-kacangan, dan kismis. “Di sini kami memiliki pistachio, kacang pinus, kacang mete. Anda dapat memperoleh ini dengan jallab, ”ucap Ali, saat rekannya Omar El Haj mengemas pesanan untuk pelanggan.

 

Dilansir The National pada Sabtu (23/4/2022) sang pemilik mengklaim klien terus-menerus hadir, meskipun permintaan terhambat oleh krisis ekonomi Lebanon. “Orang-orang merasa situasi saat ini sulit. Sebelumnya, mereka mungkin telah mengambil dua atau tiga botol. Sekarang, mereka hanya mengambil sebotol,” kata Ali. 

“Kadang ada pelanggan, kadang tidak. Tapi selama Ramadhan, mereka selalu ada di sini.”

 

Sementara jallab diminati, ada lebih banyak lagi yang ditawarkan. “Licorice sangat populer untuk dinikmati setelah berbuka puasa. Sangat bagus sebagai pelepas dahaga,” kata El Haj.

 

Diyakini bahwa sirup jallab dalam kemasan, untuk persiapan di rumah – pertama kali diperkenalkan pada 1980-an oleh produsen minuman Kassatly Chtaura dan pendirinya, Akram Kassatly. Keputusan itu dipicu oleh kliennya di Arab Saudi dan Teluk, yang bertanya apakah dia bisa membuat minuman jallab konsentrat botol. Akram Kassatly mencari salah satu penjual jallab paling terkenal di pasar Beirut untuk mempelajari resepnya.

 

“Pada saat yang sama, pada 1980-an, iklan dimulai,” kata Nayef Kassatly, manajer umum Kassatly Chtaura dan putra Akram, merujuk pada iklan Lebanon terkenal yang memasarkan jallab.

 

“Kami membuat film yang indah, lagu yang sangat bagus, semua tentang dunia fantasi jallab yang muncul di sekitarnya, selama Ramadhan, selama musim panas dan sebagainya. Itu benar-benar titik balik Kassatly Chtaura. Jallab adalah pilar kesuksesan perusahaan kami. Satu hal mengarah ke yang lain dan hari ini kita berada di semua jenis minuman.”

 

“Esensi dan DNA kami berasal dari bagaimana ayah saya mengubah minuman terkenal yang diminum semua orang di jalanan menjadi versi pekat yang dapat Anda temukan di rak.”

 

Dia juga percaya iklan yang kuat oleh Kassatly Chtaura selama perang saudara Lebanon membantu. “Kami banyak beriklan di berita [itu]. Semua orang di tempat penampungan menonton TV, melihat iklan jallab,” katanya.

 

Mr Kassatly percaya, meskipun itu bukan generasinya, "fantasi" jallab menciptakan nostalgia untuk hari-hari sebelum perang di mana penjaja akan menjual minuman di jalanan. “Ini seperti merebut masa lalu. Inilah mengapa fantasi ini diciptakan di sekitarnya.”

Tetapi kebiasaan berubah seiring dengan semakin populernya jus buah dan jallab menjadi minuman musiman. "Ketika saya masih muda, ibu saya biasa mencairkan botol jallab, memasukkannya ke dalam freezer, merendam beberapa biji pinus dan kismis kering," katanya. "Dia biasa menghancurkannya, memasukkannya ke dalam gelas dan memanggil kami dari kolam renang – 'teman-teman, ayo segarkan dirimu'. Tapi itu dulu. Seiring waktu, jus buah masuk. ”

 

Ia meyakini, karena krisis ekonomi saat ini di Lebanon dan penurunan daya beli, jallab telah menjadi barang mewah.

https://www.thenationalnews.com/weekend/2022/04/22/traditional-ramadan-drink-jallab-has-customers-returning-by-the-bottleful/

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Berita Lainnya

Play Podcast X