Mau Mudik Saat Siang atau Malam Hari?

Rep: Rr Laeny Sulistywati/ Red: Agung Sasongko

 Kamis 28 Apr 2022 10:10 WIB

Petugas membantu pemudik saat melakukan transaksi di Gerbang Tol Merak, di Jalan Alternatif Merak Atas, Merak, Banten, Kamis (28/4/2022). Menurut Kabag Penum Divisi  Humas Polri, Volume kendaraan yang melintas di ruas jalan Tol Jakarta-Merak dan keluar melalui exit Gerbang Tol Merak mengalami peningkatan pada H-5 Hari Raya Idul Fitri 1443 Hijriah sebesar 120 persen atau sebanyak 5.099 kendaraan dari hari biasanya sebanyak 2.317 kendaraan. sementra untuk puncak arus mudik diprediksi terjadi pada Jumat (29/4/2022). Republika/Thoudy Badai Foto: Republika/Thoudy Badai Petugas membantu pemudik saat melakukan transaksi di Gerbang Tol Merak, di Jalan Alternatif Merak Atas, Merak, Banten, Kamis (28/4/2022). Menurut Kabag Penum Divisi Humas Polri, Volume kendaraan yang melintas di ruas jalan Tol Jakarta-Merak dan keluar melalui exit Gerbang Tol Merak mengalami peningkatan pada H-5 Hari Raya Idul Fitri 1443 Hijriah sebesar 120 persen atau sebanyak 5.099 kendaraan dari hari biasanya sebanyak 2.317 kendaraan. sementra untuk puncak arus mudik diprediksi terjadi pada Jumat (29/4/2022). Republika/Thoudy Badai

Mudik menjadi tradisi lebaran setiap tahun.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Mudik menjadi tradisi lebaran setiap tahun dan pemerintah akhirnya memperbolehkan pulang kampung dengan syarat tertentu. Namun, sering kali calon pemudik bingung akan pulang ke rumah saat siang atau malam hari.

Ketua Departemen Ilmu Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga RS Dr Soetomo Surabaya Meisy Andriana mengatakan, kapan waktu yang tepat saat mudik apakah pagi, siang, dan malam kembali setiap individu.
 
"Kalau mudik saat pagi atau siang mungkin bisa dilakukan bagi yang memiliki gangguan penglihatan. Kondisi fisik saat mudik di siang hari juga masih cukup bugar, apalagi kita masih menjalankan puasa," kata Meisy saat mengisi konferensi virtual, ditulis Rabu (27/4).
 
Kendati demikian, dia melanjutkan, perjalanan mudik jika dilakukan ketika malam hari juga bisa dipertimbangkan. Kelebihan saat mudik di malam hari di antaranya tidak panas, lebih fleksibel karena bisa makan dan minum.
 
Bahkan, kalau mudik malam hari menggunakan transportasi umum bisa beristirahat. Kendati demikian, ia meminta ada beberapa hal yang dipertimbangkan, misalnya, jika pulang kampung di pagi atau siang hari bisa alami dehidrasi atau panas karena macet.
 
Sedangkan kelebihan mudik saat malam hari, yaitu lebih enak cuacanya, meski ada potensi mengantuk. Selain itu, perempuan yang juga dokter spesialis kedokteran fisik dan rehabilitasi konsultan ini meminta saat mudik jangan sampai mengalami dehidrasi.
 
"Prinsipnya bisa minum dua sampai 3 liter per hari untuk kebutuhan tubuh. Kita bisa bagi 2 atau 3 liter dibagi saat buka puasa, Tarawih, dan sahur," katanya.
 

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...

Berita Lainnya

Play Podcast X