Ibadah-Ibadah Khas pada Bulan Ramadhan Beserta Dalilnya

Rep: Imas Damayanti/ Red: Ani Nursalikah

 Kamis 07 Apr 2022 12:32 WIB

Umat muslim memindai kode batang untuk bersedekah di Masjid Pusdai, Kota Bandung, Selasa (5/4/2022). Pada bulan suci Ramadhan, umat muslim memanfaatkan waktu dengan memperbanyak serta meningkatkan ibadah membaca Alquran (tadarus) dan melaksanakan shalat-shalat sunnah. Ibadah-Ibadah Khas di Bulan Ramadhan Beserta Dalilnya Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA Umat muslim memindai kode batang untuk bersedekah di Masjid Pusdai, Kota Bandung, Selasa (5/4/2022). Pada bulan suci Ramadhan, umat muslim memanfaatkan waktu dengan memperbanyak serta meningkatkan ibadah membaca Alquran (tadarus) dan melaksanakan shalat-shalat sunnah. Ibadah-Ibadah Khas di Bulan Ramadhan Beserta Dalilnya

Setiap kebaikan dan bermacam perbuatan baik diutamakan saat Ramadhan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Karena keutamaan bulan Ramadhan, setiap kebaikan dan bermacam perbuatan baik pun diutamakan. Maka tak heran, terdapat jenis ibadah-ibadah tertentu yang menjadi ciri khas di bulan Ramadhan.

Syekh Abu Bakar Jabir Al-Jazairi dalam kitab Minhajul Muslim menjabarkan ibadah-ibadah khas yang ada di bulan Ramadhan. Berikut dijelaskan:

Baca Juga

Ibadah-Ibadah Khas di Bulan Ramadhan Beserta Dalilnya

1. Keutamaan sedekah pada bulan Ramadhan.

Terdapat banyak dalil yang menjelaskan mengenai keutamaan sedekah pada bulan Ramadhan. Salah satunya adalah sabda Nabi, “Afdhalu as-shadaqati shadaqatun fi Ramadhan,”. Yang artinya, “Sedekah yang paling utama adalah sedekah pada bulan Ramadhan,”.

Dijelaskan bahwa Rasulullah SAW adalah orang yang paling dermawan di antara manusia dalam melakukan kebaikan. Dan Rasulullah SAW juga lebih dermawan lagi melakukan kebaikan tersebut pada bulan Ramadhan, di mana malaikat Jibril sampai mendatangi beliau dan memanjatkan shalawat baginya pada malam Lailatul Qadar.

2. Qiyamul lail

Hal ini berdasarkan hadits, “Man qaama Ramadhana imanan wahtisaban ghufira lahu maa taqaddama min dzanbih,”. Yang artinya, “Barang siapa yang melakukan qiyamul lail pada bulan Ramadhan dengan penuh keimanan dan mengharap ganjaran Allah, maka dosa-dosanya yang telah lalu akan diampuni,”.

3. Membaca Alquran

Karena Rasulullah SAW memperbanyak membaca Alquran pada bulan Ramadhan dan malaikat Jibril membacakan Alquran kepada beliau di bulan Ramadhan. Dijelaskan Rasulullah membaca Alquran di dalam sholat lebih lama pada bulan Ramadhan dari pada bacaannya pada bulan-bulan yang lain. Pada suatu malam Hudzaifah melaksanakan shalat bersama Rasulullah, dan beliau membaca Surat Al-Baqarah, kemudian Ali Imran, dan An-Nisa.

Setiap kali membaca ayat yang memberikan peringatan tentang sesuatu yang menakutkan, beliau berhenti sejenak untuk berdoa. Tidaklah beliau melakukan sholat melainkan dua rakaat sampai Bilal datang dan mengumandangkan adzan untuk sholat.

Hal ini sebagaimana sabda Rasulullah, “Puasa dan Alquran akan memberi syafaat kepada seorang hamba pada hari kiamat. Puasa berkata, ‘Wahai Rabb, aku menahannya dari makan dan minum pada siang hari,’. Dan Alquran berkata, ‘Wahai Rabb, aku menahannya dari tidur pada malam hari, maka izinkan kami memberikan syafaat kepadanya,”.

4. Itikaf

Yakni menetap di masjid untuk melakukan ibadah sebagai upaya mendekatkan diri kepada Allah. Rasulullah selalu melakukan itikaf selama 10 hari terakhir dalam bulan Ramadhan sampai Allah memanggilnya sebagaimana disebutkan dalam sebuah hadits shahih.

Rasulullah SAW bersabda, “Al-masjidu baitu kulli taqiyyi wa takallafallahu liman kaana al-masjidu baitahu birruhi warrahmati wal-jawaazi ala as-shirathi ila ridwanillahi ilal-jannati,”. Yang artinya, “Masjid adalah rumah bagi setiap orang yang bertakwa, dan Allah akan menjamin bagi orang yang menjadikan masjid sebagai rumahnya dengan memberinya kasih sayang, rahmat, dan keberhasilan melewati titian menuju keridhaan Allah sampai ke surga,”.

5. Umroh

Yakni melakukan ziarah ke Baitullah untuk melaksanakan thawaf dan sai pada bulan Ramadhan. Umroh pada bulan Ramadhan memiliki keutamannya tersendiri sebagaimana yang disebutkan dalam hadits Nabi.

Rasulullah SAW bersabda, “Umratun fi Ramadhaba ta’dilu hajjatan ma’iy,”. Yang artinya, “Umroh pada bulan Ramadhan sama dengan haji bersamaku,”. Rasulullah juga bersabda, “Al-umratu ilal-umrati kaffaratun lima bainahuma,”. Yang artinya, “Umroh satu dengan umrah yang berikutnya adalah penghapus dosa-dosa yang dilakukan di antara keduanya,”.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Berita Lainnya

Play Podcast X