Dokter Paru: Pasien Covid-19 Parah Boleh tidak Berpuasa

Rep: Mabruroh/ Red: Ani Nursalikah

 Kamis 08 Apr 2021 08:46 WIB

Dokter Paru: Pasien Covid-19 Parah Boleh tidak Berpuasa. Ilustrasi Berpuasa Foto:

Dalam kondisi tertentu umat Muslim diperbolehkan tidak berpuasa.

"Saya kira kalau mereka (OTG) mau berpuasa, sementara isolasi mandiri di rumah ya boleh saja, silakan, sekuatnya," kata Fahmi.

"Termasuk juga pasien-pasien Covid-19 yang tengah melakukan isolasi mandiri, yang pada umumnya tidak bergejala dan sebagaimana orang normal, jadi ia bisa beraktivitas seperti biasa di rumah, pakai masker, menjaga jarak, cuci tangan. Kalau mau puasa di rumah silakan saja. Saya kira cukup kuat ya untuk berpuasa," ujarnya.

Dalam beberapa kasus lain, kata Fahmi, sebenarnya puasa dapat menyembuhkan penyakit tersebut, misalnya terhadap penderita maag. Dengan berpuasa, maka ia dapat memperbaiki restorasi sel-sel imun pasien sakit maag bertambah baik.

"Sel-sel yang tadinya kurang aktif menjadi lebih aktif pada saat kita shaum (puasa). Wallahu'alam bishawab," ucapnya.

"Yang pasti kalau OTG silakan berpuasa tapi kalau memang demam dan di rawat di rumah sakit, saya kira udzur untuk orang berpuasa itu berlaku bagi mereka," kata Fahmi.

لَا يُكَلِّفُ اللّٰهُ نَفْسًا اِلَّا وُسْعَهَا

Artinya: "Allah tidak membebani seseorang melainkan, sesuai dengan kesanggupannya," (QS. Al-Baqarah ayat 286)

 

Fahmi berharap, para pasien Covid-19 terutama mereka yang bergejala ringan atau tanpa gejala (OTG) dapat berpuasa dengan lancar. Begitu pula dalam menjalankan ibadah-ibadah lainnya selama bulan suci Ramadhan nanti.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...

Berita Lainnya

Play Podcast X