Berat Badan Tetap Terjaga Meski Puasa? Bisa, Begini Caranya

Rep: Antara/ Red: Qommarria Rostanti

 Senin 27 Mar 2023 22:03 WIB

Menjaga berat badan saat puasa (ilustrasi). Selain dapat menjaga kesehatan, pola makan sehat dengan gizi seimbang juga dapat membantu mempertahankan berat badan dan mencegah kegemukan. Foto: republika Menjaga berat badan saat puasa (ilustrasi). Selain dapat menjaga kesehatan, pola makan sehat dengan gizi seimbang juga dapat membantu mempertahankan berat badan dan mencegah...

Bagi yang memiliki berat badan berlebih, sebaiknya hindari makanan tinggi kolesterol.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dokter spesialis gizi klinik Nurhati Febriani mengingatkan pentingnya mengatur pola makan sehat saat beribadah puasa dan makan sahur. Hal ini bertujuan agar Anda tetap bugar dan prima saat menjalani aktivitas harian.

"Atur pola makan dengan asupan gizi seimbang selama bulan suci Ramadhan ini agar tetap bugar dan prima saat menjalani aktivitas harian," kata dr Nurhati saat dihubungi dari Jakarta, Senin (27/3/2023).

Baca Juga

Dokter yang praktik di RSUD Hj Anna Lasmanah Banjarnegara, Jawa Tengah, itu menjelaskan, selain dapat menjaga kesehatan, pola makan sehat dengan gizi seimbang juga dapat membantu mempertahankan berat badan dan mencegah kegemukan. "Pengaturan pola makan perlu disesuaikan dengan kondisi kebutuhan energi masing-masing individu yang ditentukan oleh aktivitas fisik, status kesehatan dan metabolisme," kata dia.

Dia mencontohkan, bagi mereka yang berusia lanjut maka perlu mengatur pola makan saat berbuka puasa secara bertahap. "Makanlah jumlah yang lebih sedikit namun dilakukan beberapa kali, setelah berbuka puasa jangan langsung tidur karena tubuh membutuhkan waktu untuk mencerna makanan yang baru saja dimakan," katanya.

Bagi mereka yang berat badannya melebihi berat badan ideal, maka sebaiknya menghindari makanan tinggi kolesterol, makanan manis, dan sebaiknya tidak mengolah makanan dengan cara digoreng. Dia juga mengatakan, masyarakat harus memperhatikan kandungan makronutrien, seperti karbohidrat, protein dan lemak, juga mikronutrien, seperti vitamin dan mineral serta air.

"Selama bulan suci Ramadhan ini, pada saat berbuka atau makan sahur sebaiknya tetap memperhatikan kandungan makronutrien dan mikronutrien," kata dia.

Dokter Nurhati Febriani juga mengingatkan mengenai pentingnya mengonsumsi air putih, terutama saat sahur untuk proses pelarutan dan pengeluaran racun melalui air seni. "Selain itu mengonsumsi cairan sesuai dengan kebutuhan juga menjadi hal yang sangat penting untuk menjaga agar tidak mengalami dehidrasi dan lemas saat menjalankan ibadah puasa," ujarnya.

Berita Lainnya