Jumat 24 Mar 2023 16:23 WIB

Tempat Hiburan di Tasikmalaya Tutup Penuh Selama Ramadhan

Satpol PP Tasikmalaya terus melakukan patroli ke lapangan.

Rep: Bayu Adji Prihammanda/ Red: Ani Nursalikah
Ilustrasi tempat hiburan malam. Tempat Hiburan di Tasikmalaya Tutup Penuh Selama Ramadhan
Foto: Humas Polres Sumedang
Ilustrasi tempat hiburan malam. Tempat Hiburan di Tasikmalaya Tutup Penuh Selama Ramadhan

REPUBLIKA.CO.ID, TASIKMALAYA -- Pemerintah Kota (Pemkot) Tasikmalaya melarang tempat hiburan malam beroperasi selama Ramadhan. Larangan itu tertuang dalam Surat Edaran tentang Pedoman Pelaksanaan Selama Bulan Ramadhan dan Hari Raya Idul Fitri Tahun 1444 H/2023 M. 

Berdasarkan salinan surat edaran tersebut, pemilik atau pengelola tempat hiburan karaoke, biliar, atau sejenisnya untuk menutup kegiatan usahanya selama Ramadhan. Selain itu, pemilik hotel, penginapan, indekos, senantiasa menjaga ketertiban tamu dan penghuni sehingga dapat mencegah kegiatan perzinaan.

Baca Juga

"Sejak pekan lalu kami sudah melaksanakan koordinasi dengan polisi dan dinas pariwisata untuk melakukan imbauan dan sosialisasi," kata Kepala Bidang Ketertiban Umum, Ketentraman Masyarakat, dan Perlindungan Masyarakat, Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kota Tasikmalaya, Budhi Hermawan, Jumat (24/3/2023).

Ia menambahkan, akan terus melakukan patroli ke lapangan untuk memastikan aturan yang tertuang dalam surat edaran itu berjalan. Surat edaran itu dibuat untuk menjaga ketertiban masyarakat selama Ramadhan. 

"Intinya, surat edaran itu bukan untuk mengekang, tapi untuk menghargai yang sedang melaksanakan ibadah Ramadhan," kata Budhi. 

Selain pengaturan mengenai tempat hiburan dan penginapan, dalam surat edaran itu juga terdapat aturan mengenai operasional rumah makan. Setiap rumah makan atau warung nasi di Kota Tasikmalaya diminta tidak beroperasi sebelum pukul 16.00 WIB. 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement