Rencana Operasional Ramadhan Dua Masjid Suci Diluncurkan 

Rep: Rossi Handayani/ Red: Muhammad Hafil

 Kamis 24 Mar 2022 10:15 WIB

 Rencana Operasional Ramadhan Dua Masjid Suci Diluncurkan. Foto:  Jamaah Haji mengelilingi Ka'bah Foto: AP Photo/Amr Nabil Rencana Operasional Ramadhan Dua Masjid Suci Diluncurkan. Foto: Jamaah Haji mengelilingi Ka'bah

Ada pelonggaran di dua masjid suci saat bulan Ramadhan.

REPUBLIKA.CO.ID,MAKKAH -- Rencana operasional besar untuk Ramadhan yang meliputi Masjidil Haram di Makkah dan Masjid Nabawi di Madinah pada Senin (21/3) diresmikan oleh pejabat pemerintah Arab Saudi. Presiden dari Kepresidenan Umum untuk Urusan Dua Masjid Suci, Dr. Abdulrahman Al-Sudais mengumumkan peluncuran salah satu operasi terbesar yang pernah ada di dua lokasi untuk bulan suci.

Dilansir dari laman Arab News pada Kamis (24/3), Ia menyampaikan, meskipun ada pelonggaran bertahap tindakan pencegahan terhadap Covid-19, kesehatan dan keselamatan praktik akan terus diterapkan. Dia berbicara selama konferensi pers yang diadakan di markas besar kepresidenan di Makkah, bersama Menteri Perdagangan dan penjabat Menteri Media Dr. Majid bin Abdullah Al-Qasabi.

Baca Juga

Al-Sudais mengatakan, segala sesuatu sedang dilakukan untuk memastikan penyediaan layanan dan lingkungan terbaik bagi jamaah untuk melakukan rangkaian ibadah dengan mudah. Dia mencatat bahwa teknologi terbaru telah digunakan untuk meningkatkan pengalaman pengunjung termasuk sistem kecerdasan buatan (AI), program digitalisasi, dan aplikasi elektronik dalam berbagai bahasa.

Sebanyak hampir 12 ribu pekerja pria dan wanita telah berbaris untuk memenuhi kebutuhan para jamaah selama Ramadhan, dan Ekspansi Saudi Ketiga, Ekspansi Raja Fahd, dan semua halaman Masjidil Haram akan terbuka untuk jamaah, tambah Al-Sudais.

Presiden juga telah mengalokasikan halaman, lantai dasar, dan ruang bawah tanah Mataf untuk jamaah hanya untuk memastikan kelancaran arus orang. Sementara perhatian khusus telah diberikan kepada orang tua dan mereka yang cacat melalui penunjukan jalur khusus, dan didedikasikan situs yang dilengkapi dengan teknologi terbaru.

Setelah jeda dua tahun, Al-Sudais mengumumkan kembalinya perjalanan buka puasa ke Masjidil Haram dengan mengeluarkan 2.000 izin. Kemudian menambahkan bahwa air Zamzam akan dikirim ke tentara yang ditempatkan di perbatasan selatan Kerajaan selama periode puasa.

“Saya merasa terhormat untuk berpartisipasi dalam pelantikan presiden umum rencana Ramadhan, dan kampanye media untuk 2022, yang meningkatkan peran media dalam menyampaikan suara dan pesan dari Dua Masjid Suci ke seluruh dunia, dan menyiarkan terjemahan shalat Tarawih dan Tahajjud secara langsung, di samping program kesadaran dan pendidikan yang ditargetkan,” kata Al-Qasabi.

Juru bicara kepresidenan umum, Hani bin Hosni Haidar, mengatakan tujuh anggota Dewan Cendekiawan Senior akan berpartisipasi dalam pelajaran di Masjidil Haram, sementara para guru di situs Makkah akan menawarkan 425 pelajaran bagi pengunjung dan jamaah. Dia mencatat bahwa kepresidenan umum juga akan menyediakan tiga pusat kesadaran teknologi tinggi untuk mendukung tujuan visi 2024, dengan 60 syekh siap menjawab pertanyaan.

Haidar menunjukkan penggunaan AI dan layar interaktif.  Termasuk penyebaran robot untuk pekerjaan sterilisasi, mendistribusikan air Zamzam, dan menjawab pertanyaan, dan pemasangan delapan interaktif, 34 panduan spasial, dan empat layar panduan dalam berbagai bahasa.

Dia melanjutkan bahwa gerbang Raja Abdulaziz, Raja Fahd, dan Baab-al-Salaam telah dialokasikan untuk masuk dan keluar jamaah, bersama dengan 144 pintu masuk untuk jamaah, dan jembatan Ajyad, Al-Shabaka, dan Al-Marwah.

 

 

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Berita Lainnya

Play Podcast X