Selasa 28 Mar 2023 09:00 WIB

Ramadhan sebagai Bulan Menempa Kemanusiaan

Ramadhan memiliki banyak keutamaan dan keberkahan.

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti/ Red: Muhammad Hafil
Bulan Ramadhan (ilustrasi)
Foto: Dok Republika
Bulan Ramadhan (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA --Di antara keberkahan Ramadhan yang tidak kalah pentingnya adalah bahwa bulan Ramadhan dipersiapkan sebagai bulan untuk menempa Karakter kemanusiaan kita.

Imam Masjid New York Imam Shamsi Ali menjelaskan Ramadhan adalah bulan di mana setiap muslim seharusnya melakukan apa yang biasa disebut pembentukan Karakter.

Baca Juga

"Pembentukan karakter ini menjadi esensi yang mendasar dari religiositàs (keislaman) seseorang. Sehingga segala aspek keagamaan, akidah dan ibadah, akan terukur pada nilai karakter. Karakter dalam beragama dan kehidupan itulah yang disebut Al-Akhlaq,"ujar dia, Ahad (26/3/2023).

Iman akan dipertanyakan di saat karakter manusia tidak tergambarkan sesuai pengakuan keimanan. Pengakuan beriman tapi tidak membangun amanah dalam kehidupan dipertanyakan. Bahkan Rasulullah menegaskan,“tidak ada iman seseorang yang tidak amanah”.

Demikian pula ibadah-ibadah dipertanyakan di saat tidak melahirkan karakter atau Akhlak yang baik. Sholat misalnya yang tidak mencegah perbuatan keji dan mungkar adalah Sholat yang dipertanyakan.

Berbagai ayat Al quran maupun hadits menjelaskan posisi Akhlak dalam beragama dan kehidupan. Rasulullah SAW terpuji secara khusus dalam Albquran dengan akhlaknya: “dan sesungguhnya engkau (Muhammad) memiliki Akhlak yang sangat agung”.

Dalam sebuah hadits bahkan digambarkan bagaimana di hari akhirat kelak seseorang akan mengalami kebangkrutan. Ketika mereka kembali kepada Allah dengan ragam amalan ritualnya; Sholat, puasa, Haji, zikir, dan lainnya.

Tapi selama hidupnya pernah menyakiti, menggibah, menggunjing, berbohong, dan berbagai prilaku Akhlaq yang buruk. Singkat cerita, orang yang demikian pada akhirnya dilempar masuk ke dalam neraka. Semua amalan ritualnya bangkrut karena prilaku buruk yang dia lakukan selama hidupnya.

Karakter mental

Karakter manusia itu ada dua. Ada karakter fisikal seperti suka menolong, ramah dan mudah senyum, dan lain-lain. Sementara karakter mental adalah keadaan kejiwaan yang mendorong terlahirnya prilaku fisikal tadi.

Karakter mental inilah sesungguhnya yang menentukan aspek fisikal atau lahiriyah manusia. Walau terjadi perbedaan penafsiran di kalangan para Ulama dan ahli filsafat tentang kejiwaan manusia, penggambaran Rasulullah SAW mungkin bisa dijadikan acuan.

Dalam haditsnya beliau menjabarkan: “sesungguhnya pada diri manusia itu ada segumpal darah. Jika segumpal darah itu baik maka baik seluruh anggota tubuhnya. Tapi jika segumpal darah itu buruk atau rusak maka rusak atau buruk pula seluruh anggota tubuhnya. Itulah hati”.

"Saya tidak bermaksud menjabarkan perbedaan dan argumentasi para ahli tentang kecenderungan kejiwaan (mental) manusia. Saya hanya ingin menjelaskan tentang satu hal yang seorang Mukmin harus perjuangkan demi terbentuknya karakter atau Akhlaq mulia itu. Yaitu urgensi membangun mental atau kejiwaan yang terikat/terkoneksi dengan Allah SWT. Koneksi batin ini dalam ajaran agama disebut Al-Ihsan," ujar dia.

Al Ihsan itu ada dua sisi yang saling terkait dan menentukan. Ihsan pada dimensi vertikal. Dan ihsan pada dimensi horizontal. Dalam bahasa Al quran kedua dimensi ini dikenal dengan “hablun minallah dan hablun minan naas”. Walaupun kata “annaas” di sini tidak terbatas pada manusia. Tapi seluruh malhluk, termasuk lingkungan.

Dimensi vertikal Ihsan terekspresikan dalam sebuah hadits Rasulullah SAW: “hendaklah engkau menyembah Allah seolah engkau melihatnya. Dan jika engkau tidak mencapai tingkatan yang demikian, yakinlah jika Allah melihat engkau”.

Pada sisi inilah puasa memiliki esensi yang mendasar dalam membangun ihsan. Karena kita tahu bahwa puasa adalah amalan ibadah yang sangat pribadi antara seorang hamba dan Tuhannya. Sehingga dengan sendirinya melatih seorang hamba untuk selalu merasakan kehadiran Allah (ma’iyatullah) dalam dirinya dan kedekatanNya (Qurbah).

Terbentuknya dimensi vertikal ihsan pada diri seseorang ini akan mampu membangun dimensi horizontal ihsan dalam kehidupannya. Dimensi horizontal ihsan inilah yang terekspresi dalam prilaku fisikal atau karakter seseorang.

Ketika seseorang itu berbuat baik (ihsan horizontal) maka perbuatannya tidak terlepas dari kesadaran akan kehadiran Allah (ihsan vertikal). Sehingga perbuatannya dalam segala bentuknya terilhami oleh nilai-nilai samawi (dimensi vertikal ihsan) itu. Ikatan nilai-nilai samawi ini yang menjadikannya selalu dalam karakter yang benar, baik, indah, nyaman dan memberikan rasa aman.

Karakter yang terlahir dari Al-Ihsan itulah yang dalam agama dikenal dengan “Makarim Al-Akhlaq”. Yaitu karakter mulia yang secara mendasar menjadi esensi religiositas seseorang. Bahkan makarimul akhlaq ini menjadi kesimpulan dari misi Dakwah Rasulullah SAW. Seperti yang beliau sabdakan: “Sesungguhnya aku diutus untuk menyempurnakan kemuliaan akhlak”.

Semoga Ramadan kita penuh dengan berbagai keberkahan, termasuk keberkahan dengan terbentuknya prilaku yang lebih baik. Sehingga puasa yang kita lakukan tidak termasuk “puasa yang tidak mendapatkan apa-apa kecuali lapar dan dahaga” (hadits).

Atau jangan sampai puasa kita adalah puasa yang tidak diinginkan oleh Allah, seperti yang disabdakan Rasulullah: “barangsiapa yang tidak meninggalkan perkataan mauoun perbuatan buruk, maka tiada hajat bagi Allah untuk dia tinggalkan makan dan minum”. (Hadits).

 

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
1
Advertisement
Advertisement