Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

Siap-Siap Vaksinasi Booster Jadi Syarat Perjalanan Jika Kasus Covid Naik Terus

Kamis 23 Jun 2022 19:16 WIB

Red: Andri Saubani

Warga menerima bantuan minyak goreng usai divaksin booster Covid-19 di Polsek Jagakarsa, Jakarta, Jumat (17/6/2022). Pemberian minyak goreng gratis menjadi salah satu upaya menarik minat masyarakat mengikuti program vaksinasi booster yang capaiannya hingga saat ini masih rendah. (ilustrasi)

Foto:
"Ayo mari kita semua ber-booster ria. Ini demi kita semua," kata Luhut.

Jumlah kasus harian Covid-19 di Indonesia pada Rabu (22/6/2022) tercatat hampir menembus angka 2.000 atau tepatnya bertambah 1.985 kasus positif. Pada Kamis ini, jumlah kasus harian covid turun sedikit di angka 1.907 kasus.

Angka-angka itu menunjukkan konsistensi meningkatnya kembali kasus Covid-19 di Tanah Air yang selalu berada di kisaran 1.000 kasus per hari selama sepekan terakhir. DKI Jakarta menjadi provinsi yang mencatatkan kenaikan kasus positif Covid-19 harian tertinggi sebanyak 1.054 orang.

Angka positivity rate spesimen harian meningkat sebesar 4,82 persen, dan positivity rate orang harian sebesar 3,93 persen. Tren peningkatan kasus Covid-19 saat ini yang diyakini akibat penyebaran subvarian Omicron.

Juru Bicara Kementerian Kesehatan RI, Mohammad Syahril pada Kamis, mengungkapkan total subvarian Omicron BA.4 dan BA.5 melonjak menjadi 143 kasus per hari ini. Angka ini naik dua kali lipat dari Jumat (17/6/2022) pekan lalu yakni sebanyak 57 kasus.

"Berdasarkan whole genome sequencing kita sudah menemukan sebanyak 143 kasus, 21 di antaranya adalah subvarian BA.4 dan sisanya merupakan subvarian BA.5" kata Syahril dalam diskusi daring, Kamis.

Dua subvarian ini teridentifikasi sejumlah daerah Indonesia. Perinciannya Bali tiga kasus, 98 kasus dari DKI Jakarta, 29 dari Jawa Barat, dan 13 kasus dari Banten.

Adapun dari ratusan pasien itu, 73 orang berjenis kelamin laki-laki dan 70 orang perempuan. Dari 143 pasien tersebut, lima orang belum menerima vaksin Covid-19 karena masuk kategori anak-anak.

Tiga orang tercatat baru menerima satu dosis vaksin Covid-19, sembilan orang menerima vaksin dosis penuh. Kemudian, 35 orang sudah menerima vaksin booster atau dosis ketiga, dan seorang yang merupakan WNA telah menerima vaksin Covid-19 empat dosis.

Kementerian Kesehatan, sambung Syahril, akan terus melakukan pengujian WGS di tujuh Provinsi dengan kasus tinggi, seperti DKI, Jawa Barat, Banten termasuk Bali. Pengujian terus dilakukan untuk memberikan deteksi sebaran kasus Covid-19.

Syahril meminta masyarakat harus tetap selalu waspada. Sehingga, apabila terjadi lonjakan, diharapkan Indonesia masih tetap bisa menekan angka kematian dan angka rawat atau hospitalisasi.

Menurut Syahril, pemerintah saat masih fokus untuk memberikan vaksinasi terutama dosis 2 dan dosis 3 atau booster. Hal ini guna memberi kekebalan komunitas kepada masyarakat.

"Nah dengan upaya itu kita bisa nanti menekan jumlah kasus yang ada, atau perkiraan penambahan kasus sekaligus sebagaimana kita mengendalikan tingkat hospitalisasi maupun kematian," kata Syahril.

Ihwal program vaksinasi booster, Presiden Joko Widodo (Jokowi) beberapa waktu lalu yang mengatakan, pemerintah kesulitan mencari peserta vaksinasi booster. Padahal, stok vaksin saat ini cukup banyak.

“Sekarang ini, kita ingin melakukan booster, mencari pesertanya saja kesulitan,” kata Jokowi di Sentul International Convention Center, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Jumat (17/6/2022).

Jokowi menegaskan, upaya percepatan vaksinasi booster ini sebagai antisipasi penularan kasus yang semakin meluas. Menurutnya, pemerintah saat ini juga masih memiliki pasokan vaksin Covid-19 yang sangat mencukupi.

“Vaksinnya ada, masih ada puluhan juta. Itu segera, minta semuanya,” kata dia.

Hingga Selasa (21/6/2022), Satuan Tugas Penanganan Covid-19 melaporkan total penerima vaksin Covid-19 dosis ketiga di seluruh Indonesia yang berjumlah 49.135.677 orang. Jumlah itu masih jauh jika dibandingkan dengan jumlah penerima vaksin dosis lengkap sebanyak 168.511.560 orang.

Adapun, total penerima vaksin Covid-19 di Indonesia terkini sebanyak 201.187.495 orang. Sementara, target sasaran program vaksinasi Covid-19 oleh pemerintah yakni 208.265.720 orang.

 

photo
Mengenal vaksin booster dan beragam istilah di dalamnya - (Republika)

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA