Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

Tuesday, 1 Rabiul Awwal 1444 / 27 September 2022

PB IDI Imbau Booster Terus Digenjot, Antisipasi Subvarian Baru Omicron

Selasa 21 Jun 2022 14:00 WIB

Red: Nora Azizah

Bidang Pengkajian Penyakit Menular Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) mendorong peningkatan vaksinasi penguat atau

Bidang Pengkajian Penyakit Menular Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) mendorong peningkatan vaksinasi penguat atau

Foto: Republika/Thoudy Badai
PB IDI juga imbau agar protokol kesehatan tetap dijalankan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bidang Pengkajian Penyakit Menular Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) mendorong peningkatan vaksinasi penguat atau "booster" guna mengantisipasi kenaikan jumlah kasus Covid-19 akibat subvarian Omicron BA.4 dan BA.5.

"Kami mendorong agar pemerintah dan masyarakat menggiatkan kembali vaksinasi Covid-19 dosis penguat atau 'booster'," kata Ketua Bidang Pengkajian Penyakit Menular PB IDI Dr. dr. Agus Dwi Susanto, Sp.P(K) dalam jumpa pers virtual yang diikuti secara daring di Jakarta, Selasa (21/6/2022).

Baca Juga

Agus Dwi Suparto yang juga Ketua Umum Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PDPI) itu mengatakan, sosialisasi dan edukasi mengenai protokol kesehatan juga harus diperkuat. Masyarakat, kata dia, perlu diingatkan terus untuk tetap disiplin menerapkan protokol kesehatan seperti memakai masker, menjaga jarak, mencuci tangan dan menghindari kerumunan.

"Subvarian Omicron BA.4 dan BA.5 jadi pengingat masih perlunya memperkuat protokol kesehatan," katanya.

Ia menambahkan, Bidang Pengkajian Penyakit Menular PB IDI juga merekomendasikan untuk pengkajian kembali kebijakan lepas masker di tempat umum. "Kami merekomendasikan untuk dikaji kembali jika diperlukan," katanya.

Ia menyampaikan, Bidang Pengkajian Penyakit Menular PB IDI memiliki tugas untuk menyikapi perkembangan penyakit menular yang ada di Tanah Air. "Kami mengamati perkembangan penyakit menular apa saja. Jika dilihat saat ini yang jumlah kasusnya sedang kembali naik adalah Covid-19," katanya.

Sementara itu, kata dia, berdasarkan laporan yang ada subvarian BA.4 dan BA.5 telah menyebabkan kenaikan kasus di sejumlah negara. "Seperti diketahui bahwa subvarian BA.4 dan BA.5 ini di berbagai belahan dunia menyebabkan kenaikan kasus. Sehingga perlu respons cepat untuk mencegah penyebarannya," katanya.

Karena itu, katanya, edukasi dan sosialisasi kepada masyarakat mengenai subvarian BA.4 dan BA.5 harus terus diintensifkan. "Peran tenaga medis dalam memberikan sosialisasi dan edukasi menjadi hal penting untuk mencegah penularan," kata Agus.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA